Tag
Obat Kombinasi HIV

Obat Kombinasi Hiv

20, June 2017

Obat Kombinasi HIV

HIV kini bukan akhir segalanya. Dengan kemajuan diagnosis dan terapi antiretroviral sejak dini, orang yang terinfeksi HIV memiliki harapan hidup lebih panjang dan bisa menjalani hidup yang produktif. Bahkan, konsumsi obat HIV itu mampu mencegah penularan virus ganas tersebut dari ibu ke bayinya.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyebutkan, sekitar 33 juta orang kini hidup dengan HIV dan lebih dari 30 juta di antaranya tinggal di negara-negara berpendapatan menengah ke bawah. Dari total jumlah itu, diperkirakan sedikitnya 9,7 juta orang butuh obat-obatan antiretroviral (ARV).

Pada akhir tahun 2008 sekitar 4 juta orang di negara berkembang menerima ARV. Sekitar 285.000 anak menerima manfaat dari program ARV pada anak atau meningkat 45 persen daripada tahun sebelumnya.

Meski tidak bisa menyembuhkan, terapi ARV bisa memperpanjang hidup pengidap HIV positif dan membuat mereka hidup lebih produktif. Terapi ini mampu mengurangi jumlah virus HIV dalam darah dan meningkatkan jumlah sel CD4 positif (jumlah limfosit yang melindungi tubuh dari infeksi).

Obat-obatan ARV digunakan dalam terapi untuk infeksi HIV. Obat-obatah ini melawan infeksi dengan memperlambat replikasi virus HIV dalam tubuh.

Ini berarti menghambat penyebaran virus dengan mengganggu proses reproduksi virus. Dalam sel yang terinfeksi, virus memperbanyak diri sehingga bisa menginfeksi sel-sel lain yang masih sehat.

Prof Samsuridjal Djauzi, Ketua Perhimpunan Dokter Peduli AIDS Indonesia, yang juga guru besar Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo, mengatakan bahwa makin banyak sel terinfeksi, kekebalan tubuh kian turun.

Trizivir adalah obat oral kombinasi yang digunakan untuk mengobati infeksi human immunodeficiency virus (HIV). Trizivir mengandung abacavir (Ziagen), lamivudine (Epivir) dan AZT (Retrovir), yang merupakan tiga obat anti-HIV yang berbeda dengan mekanisme aksi yang juga berbeda.

Obat anti HIV sering digunakan dalam kombinasi untuk meningkatkan penekanan HIV dan untuk mengurangi kemungkinan resistensi virus HIV yang dapat berkembang untuk setiap obat tunggal.